Fitur Baru iOS 11: iPhone 8 Direncanakan Dilengkapi dengan Fitur Fingerprint-Scanning Screen





Baca Juga

Fitur Baru iOS 11: iPhone 8 Direncanakan Dilengkapi dengan Fitur Fingerprint-Scanning Screen -- Hampir sudah dapat dipastikan bahwa Apple akan segera merilis iOS 11 yang akan dihadirkan pada iPhone 8. Banyak sekali spekulasi mengenai iPhone terbaru dari Apple ini. Baru-baru ini muncul sebuah informasi yang mengatakan bahwa fitur Home Button pada iPhone akan dirubah. Sebenarnya tidak secara keseluruhan merubahnya. Hanya saja Apple mengeluarkan sebuah inovasi terbaru. Kira-kira apakah fitur baru iOS 11 ini akan disukai pengguna di pasaran? Mari kita ulas saja informasinya.
iOS 11 iPhone 8 Fitur Baru Fingerprint-Scanning Screen
Saat seseorang membuka gadget mereka dengan sentuhan jari atau finger print pada dasarnya mereka telah meninggalkan cara lamanya yakni membuka dengan Touch IDApple akhir-akhir ini bekerja dengan sangat detail pada scanner sidik jari yang akan di tancapkan di bawah layar iPhone terbarunya. Apple bertujuan untuk menghilangkan kebutuhan akan tombol home yang terpisah. Jadi Apple sangat bekehendak untuk memberikan kenyamanan bagi pengguna untuk memulai gadgetnya hanya dengan sentuhan jari. Apakah ini penting? Kita bahas saja secepatnya. Baca juga: Fitur Baru iOS 11: iPhone 8 dilengkapi dengan Wireless Charging Bateray

Fitur Baru iOS 11: Fitur Fingerprint Scanning Screen

Hak paten yang dibeli oleh Apple sebagai bagian dari akuisisi sebuah perusahaan display yang disebut LuxVue pada tahun 2014 ialah berkaitan dengan detail sistem yang menggunakan LED yang dipasang di bawah layar untuk mendeteksi posisi jari dan memindai permukaan untuk dapat membaca sidik jari. Ini merupakan sebuah transisi yang digunakan Apple untuk memulai sebuah generasi iPhone terbarunya.

Teknologi LuxVue yang dikembangkan berkonsentrasi pada penggunaan LED kecil di bawah layar untuk meniru kemampuan dan mendeteksi keberadaan jari atau elemen yang berinteraksi lainnya terhadap kaca dari layar. Mayoritas perangkat mobile menggunakan lapisan touchscreen kapasitif, yang mendeteksi perubahan kapasitansi ketika jari atau elemen konduktif lainnya menyentuh layar. Teknologi ini juga digunakan dalam banyak sensor sidik jari dan perangkat lain, namun memiliki kelemahan terutama dalam cuaca dingin - mereka tidak bekerja dengan baik ketika jari ditutupi sarung tangan kecuali bahwa sarung tangan memiliki permukaan konduktif.

Seorang ahli dari Apple menjelaskan bahwa penggunaan array sensor LED di bawah layar fungsinya adalah untuk meniru fungsi dari kedua layar sentuh kapasitif tradisional dan pemindai sidik jari, mereplikasi fungsi tombol sentuh ID rumah Apple. Jadi inilah yang akan mempermudah pengguna untuk membuka gadget mereka. Baca juga: Rumor iOS 11: Fitur-fitur yang Mungkin ditambahkan Selepas Update dari iOS 10

Apple bukan satu-satunya perusahaan yang bekerja pada teknologi baru semacam ini untuk memungkinkan komponen yang diperlukan untuk meningkatkan fungsi smartphone modern yang disematkan di bawah layar. Sensor seperti detektor cahaya ambient, yang memberikan informasi untuk mengatur kecerahan layar ini sejalan dengan tingkat cahaya saat ini, sensor kehadiran yang mematikan layar ketika Anda menaruh telepon ke telinga Anda, pembicara lubang suara dan kamera selfie semua saat ini dipasang di atas atau sekitar layar di panel terpisah.

Penempatan komponen-komponen adalah salah satu masalah terbesar yang berada disemua layar smartphone. Mengapa demikian? Semakin banyak tombol yang berada di sekitar layar justru akan mempersulit pengguna untuk memaksimalkan iPhonenya. Beberapa produsen smartphone, termasuk Huawei, Google dan LG telah memindahkan pemindai sidik jari ke belakang perangkat. Produk LG terbaru yaitu smartwatches Android Wear telah memiliki sensor cahaya ambient baru yang dapat beroperasi dari bawah layar. Sementara Sharp dan Xiaomi memiliki dua buah smartphone yang dirilis menggunakan sistem tulang-konduksi yang dibangun disekitar layar yang fungsinya untuk membatasi fungsi speaker yang berlebihan.

Pada saat yang sama, Apple iPhone terus memperbaiki bagian bezel yang simetris di bagian atas dan bawah layar mereka dengan cara menggabungkan tombol home dan pemindai sidik jari ID yang dipasang dibagian bezel bawah dan gril speaker, sensor dan kamera selfie di atas bezel. Bezels yang paling besar telah membuat tubuh smartphone relatif lebih besar jika dibandingkan dengan pesaingnya, meskipun memiliki area display yang lebih kecil.

Kompetitor semacam Samsung Galaxy S8 sangat mengharapkan sebuah teknologi edge to edge "layar infinity" yang tipis dibagian atas dan bawah bexels yang bahkan tidak memiliki ruang untuk logo perusahaan. Ini memberikan gambaran bahwa Galaxy S8 merupakan salah satu smartphone dengan layar dengan rasio tertinggi, meskipun itu belum benar adanya.

Berkaca dari sana, Apple ingin menciptakan lingkungan yang bersaing dengan benar tanpa ada campur tangan lain. Semoga saja dengan ulasan sedikit ini dapat memberikan manfaat bagi Anda. Semoga bermanfaat artikel tentang Fitur Baru iOS 11: Fitur Fingerprint-Scanning Screen pada iPhone 8 ini. Baca juga: Fitur-Fitur iOS 11 yang diusung di iPhone 8 dan iPad 2 Pro

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Fitur Baru iOS 11: iPhone 8 Direncanakan Dilengkapi dengan Fitur Fingerprint-Scanning Screen"

Peraturan Dalam Berkomentar:
1. Komentar harus relevan dengan konten blog
2. Harus menggunakan bahasa yang sopan
3. Tidak boleh menyinggung SARA or Bullying.
4. Hindari komentar SPAM. Exp: Nice gan, Makasih Gan, dll
5. Tidak ada link di dalam isi komentar. Aktif maupun tidak.

Gunakanlah Sarana Publik ini dengan Bijak. Baca dan Pahami isinya baru Berkomentar. Terimakasih.