Seberapa Amankah Bitcoin itu?





Baca Juga

Seberapa Amankah Bitcoin itu? -- Keamanan di era digital adalah tujuan sebagian besar pengecer dan konsumen - dan hampir semua orang di dunia bisnis.

Apakah Bitcoin itu Aman?

Ketika menyangkut informasi pribadi, terutama data yang terkait dengan akun pembayaran, tingkat privasi dan ketepatan keamanan adalah kunci dalam menjaga agar dunia ritel tetap berputar. Begitu rekening bank atau kartu kredit diretas, baik online maupun yang lainnya, kepercayaan terhadap sistem pemrosesan pembayaran dapat berkurang dan kepercayaan itu bisa menjadi sulit untuk dibangun kembali. Baca juga: Cara Membeli Bitcoin dan Ethereum.

Apakah Bitcoin itu Aman?

Dengan 64% orang Amerika yang mengalami beberapa tingkat pelanggaran data, Pew Center Research menegaskan hal ini menyebabkan kurangnya kepercayaan publik terhadap institusi dan situs media sosial.

Dari Target ke Citigroup, Home Depot dan Michaels, pelanggaran data ritel dan keuangan telah berlangsung bertahun-tahun. Selain kehilangan kepercayaan publik, sejumlah besar uang telah dicuri dalam prosesnya, dan untuk mengungkap dan memperbaiki semua itu membutuhkan waktu dan sumber daya dari sasaran utama bisnis dan langkah menuju perbaikan.

Dan, seolah-olah kemungkinan informasi pribadi dan pembayaran yang diretas tidak cukup membingungkan, konsumen dan pengecer mungkin segera menambahkan Bitcoin dalam proses jual beli trading tersebut.

Ketika datang untuk melakukan pembelian secara online, ada begitu banyak pilihan yang tersedia. Dari Venmo dan PayPal ke Apple Pay dan Android Pay, pilihan pembayaran digital baru nampaknya selalu meningkat. Sebaliknya, pemeriksaan fisik dan uang tunai tampaknya sedang dalam perjalanan menuju kesana. Cryptocurrencies seperti Bitcoin diciptakan untuk membantu menambahkan lapisan keamanan tambahan ke transaksi digital yang meningkat.

Sebenarnya, mata uang digital telah ada sejak tahun 1980an dan baru pada tahun 2009 versi terdesentralisasi yang pertama lahir. Bitcoin telah terdegradasi ke industri keuangan dengan negara-negara Eropa sebagai mata uang yang terkenal.

Meskipun sebagian besar reksa dana A.S. belum terjun arena Bitcoin, banyak universitas menambahkan kelas yang mencakup mata uang digital ke kurikulum mereka dan perusahaan seperti American Express dan Ernst & Young dilaporkan telah berkecimpung di dalamnya.

Bitcoin bukan tanpa kekurangan, seperti yang terlihat awal bulan ini ketika pertukaran Bithumb Bitcoin Korea Selatan, yang konon merupakan yang terbesar di dunia, telah diretas. Pelanggaran tersebut telah melampaui lebih dari 30.000 informasi pribadi pelanggan. Setelah pelanggan melaporkan kehilangan uang - jumlah yang belum diverifikasi, pada 26 Juli - dan sahamnya anjlok dari $ 320 menjadi $ 0,10, Bithumb melaporkan bahwa akan menghabiskan waktu dan sumber daya untuk mendapatkan jumlah yang benar yang terutang kembali kepada mereka yang terkena dampak serangan cyber.

Jika pertukaran Bitcoin global terbesar dapat diretas, ini akan membawa masalah tingkat keamanan mata uang digital. Meskipun ada banyak contoh peretas yang mencari Bitcoin sebagai pembayaran uang tebusan, orang-orang yang mencari rincian lebih lanjut tentang bagaimana berinvestasi di bidang mata uang digital atau pencurian 30 juta dolar baru-baru ini akan menemukan bahwa pembahasan tentang keamanannya tidak menjadi fokus utama. Sifat terenkripsi Bitcoin mungkin menjadi akar penyebab beberapa hacks ke dalam mata uang sampai saat ini, serta beberapa laporan menemukan hacker.

Banyak ahli Bitcoin dan blockchain telah mengkonfirmasi bahwa selama ada insentif keuangan, akan selalu ada orang-orang yang mencari titik lemah keamanan untuk masuk dan mendapatkan akses ke informasi sensitif. Seiring teknologi dan keamanan terus maju dan berkembang, kecanggihan kemampuan para hacker juga akan meningkat seiring berjalannya waktu.

Dalam berita terkait mata uang crypto yang terkait dengan A.S., SEC baru-baru ini mengumumkan rencananya untuk memasukkan aplikasi keamanan saat berinteraksi dengan koin digital. Ini, bersamaan dengan langkah baru untuk masuk ke perusahaan mainstream yang mengintegrasikannya, dapat melihat Bitcoin dan penawaran mata uang digital lainnya yang masuk ke dalam kehidupan sehari-hari konsumen dalam beberapa tahun ke depan.

Nah, kesimpulan dari informasi ini adalah semua hal pasti akan ada resikonya. Jika Anda yakin Bitcoin itu aman maka ikut saja, namun jika menurut Anda bitcoin tidak aman, ya sudah tinggalkanlah. Itu hanya sekedar informasi bahwa Bitcoin sempat diretas oleh beberapa hacker. Jutaan dollar sudah hilang. Untungnya kejadian tersebut bukan terjadi di Indonesia.

Semoga Anda bisa menentukan jalan yang terbaik. Sekian. Baca juga: Wallet Bitcoin Terbaik untuk iOS

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Seberapa Amankah Bitcoin itu?"

Post a Comment

Peraturan Dalam Berkomentar:
1. Komentar harus relevan dengan konten blog
2. Harus menggunakan bahasa yang sopan
3. Tidak boleh menyinggung SARA or Bullying.
4. Hindari komentar SPAM. Exp: Nice gan, Makasih Gan, dll
5. Tidak ada link di dalam isi komentar. Aktif maupun tidak.

Gunakanlah Sarana Publik ini dengan Bijak. Baca dan Pahami isinya baru Berkomentar. Terimakasih.